“Kebohongan Putih Kecil” yang Tidak Membantu dari Gangguan Perjudian

Selama sebelas tahun terakhir, saya telah melakukan perjalanan untuk lebih memahami diri sendiri dan kecanduan judi yang menghabiskan usia dua puluhan.

Sepanjang jalan, saya telah menemukan banyak cerita atau penjelasan yang berbeda untuk gangguan perjudian. Beberapa sangat masuk akal, sementara yang lain tampak sedikit lebih tidak stabil ketika ditempatkan di bawah mikroskop.

Satu cerita yang membuat saya sangat terpesona adalah gagasan bahwa perjudian jelas merupakan gangguan perilaku (seperti yang disorot dalam DSM-V) yang melampaui kendali individu.

“Pikirkan tentang itu. Siapa yang akan pernah memilih untuk menjadi kecanduan? Ini tidak seperti orang mengatakan ‘Kecanduan judi, daftarkan saya ke neraka itu!’”

Saya tidak yakin kapan dan di mana saya pertama kali mendengar logika ini, tetapi langsung diklik. Bola lampu menyala di kepala saya dan hati serta jiwa saya yang terpukul sedikit sembuh.

Seperti kisah-kisah hebat lainnya, saya mulai membagikan kisah ini kepada orang lain dengan pemikiran “jika itu dapat membantu saya, mungkin itu akan membantu mereka juga.”

Dan saya yakin sudah. Ini adalah pesan yang menghibur yang dapat menghilangkan beberapa rasa malu yang sudah berlangsung lama dari keputusan buruk kita di masa lalu.

Hanya ada satu masalah dengan kisah ini.

Ini fiksi lengkap.

Meskipun pasti dapat membantu meringankan beberapa rasa sakit dan rasa malu dari kecanduan judi, ia melakukannya dengan memberikan kenyamanan jangka pendek. Untuk sebagian besar orang yang pernah saya temui dan ngobrol, penggunaan cerita untuk memberikan kenyamanan jangka pendek inilah yang membuat mereka berada dalam kesulitan di tempat pertama. Dan itu pasti apa yang membawa saya ke jalan.

Tanpa mengubah cara kita mengidentifikasi dan menangani kebenaran yang tidak menyenangkan, kita mungkin tidak berjudi, tetapi kita juga tidak tumbuh dan berkembang.

Kekeliruan dalam cerita ini adalah membingkai penjudi sebagai seseorang yang tidak akan pernah memilih rasa sakit dan kesengsaraan yang datang dengan kecanduan judi. Meskipun benar, rasa sakit dan kesengsaraan tidak pernah menjadi bagian dari pertimbangan saat berjudi.

Untuk penjudi yang bergerak melintasi spektrum bahaya terhadap gangguan perjudian, cerita yang mereka miliki di kepala mereka sangat mirip dengan novel fiksi “Pilih Petualangan Anda Sendiri” yang saya baca sebagai seorang anak.

Tidak peduli seberapa genting situasinya, kami yakin bahwa kami pada akhirnya akan berhasil mencapai bagian di mana pahlawan lolos dengan kemenangan (atau setidaknya tidak terluka).

Tentu saja, kami tidak akan pernah memilih neraka dan kesengsaraan yang akhirnya kami alami di akhir perjudian kami. Tapi itu bukan keputusan yang disengaja. Kami sama sekali tidak pernah mempertimbangkan atau percaya bahwa cerita akan berakhir seperti itu.

Kami hanya fokus mengejar fantasi akhir yang menang. Tidak ada yang lain bahkan di radar kami.

Jadi ya, “tidak ada yang akan memilih hasil ini” terdengar dan terasa benar, tetapi mengabaikan agensi yang kami gunakan dalam mengejar akhir yang kami yakini suatu hari nanti akan benar. Kami rela naik ke lubang yang penuh dengan ular beludak, berenang bersama hiu, dan melakukan perjalanan di gurun tandus di tengah hari, semua demi kesempatan hadiah yang kami harapkan akan menunggu kami di garis finis.

Kami memilih jalan itu.

Kami memilih untuk mempertaruhkan semuanya.

Dan pada akhirnya, kami memilih untuk membuka diri terhadap peningkatan risiko mengembangkan gangguan perjudian.

Sementara itu, percaya bahwa cerita itu akan memiliki akhir yang bahagia dan heroik.

Author: webmaster

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *